Home » » Lirik Lagu Tubagus Rangga Efarasti - Kutang Barendo

Lirik Lagu Tubagus Rangga Efarasti - Kutang Barendo

Posted by Penyair Gelas Kosong on Senin, 08 Oktober 2012

LAGU #06
       Track - Disc : 06/09 - 01
       Artist : Tubagus Rangga Efarasti
       Title : Kutang Barendo
       Album : Gelas Kosong Republik
       Label : Tamasya Musafir Kata
       Genre : Hip Hop
       Realase : Oktober 2012
       Tagline : Berkarya untuk Bangsa yang Berbudaya dan Berkarakter


Tubagus Rangga Efarasti - Kutang Barendo


Intro:
lailalah kutang barendo
nan tampuruang sayak babulu
lah tamanung nan tuo-tuo
takana mudo nan dahulu

Assalamu’alaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh…
Welcome back with me again Tubagus Rangga Efarasti
in music culture of Indonesia;
Kutang Barendo, check this song...!!!

>>>

Reff:
lailalah kutang barendo
nan tampuruang sayak babulu
lah tamanung nan tuo-tuo
takana mudo nan dahulu

lailalah kutang barendo
nan tampuruang sayak babulu
ranca manjadi sopir oto
tiok bulan bakawan baru

Beat:
antah manga gadih jo bujang
lah gilo raun tiok, tiok hari
talingo lah samo basubang
nan bapakai imitasi

saroman sajo kasadonyo
baiak jantan baiak batino
jalan sairing baduo-duo
caliak dahulu mako disapo

Coda:
lailalah kutang barendo
lailalah kutang barendo
nan tampuruang sayak babulu
nan lah malang tibo di ambo
tiok dapek indak katuju

Beat:
caliak lagak urang
antah apolah namonyo
lah malang nan gadih-gadih
tiok diawai tiok bapunyo

sajak dahulu sampai kini
barulah kini mulai tampak
lah manjadi bujang jo gadih
banyak nan tuo basipakak

Reff:
lailalah kutang barendo
nan tampuruang sayak babulu
lah maradah sarang tampuo
elok dicaliak lah dahulu

lailalah kutang barendo
nan tampuruang sayak babulu
lah tamanung gaek agogo
takano mudo nan dahulu

Beat:
antah manga gadih jo bujang
lah gilo raun tiok, tiok hari
talingo lah samo basubang
nan bapakai imitasi

saroman sajo kasadonyo
baiak jantan baiak batino
dek tak tantu ujung pangkanyo
sansaro juo jadinyo

Coda:
lailalah kutang barendo
lailalah kutang barendo
nan tampuruang sayak babulu
nan lah malang tibo di ambo
tiok dapek indak katuju

Hot Beat:
mari cintai musik lokal dan budaya
biar terus berjaya
sampaikan lewat karya
dan kita tetap bergaya
biar mereka percaya
negeri Indonesia amatlah kaya raya

jangan cuma bisa berdiam saja
tanamkan mental baja
bukan waktu mengeja
jadilah kita raharja
biar negeri Indonesia tetap dipuja-puja
sang maharaja

Reff:
lailalah kutang barendo
nan tampuruang sayak babulu
lah tamanung nan tuo-tuo
takana mudo nan dahulu

lailalah kutang barendo
nan tampuruang sayak babulu
ranca manjadi sopir oto
tiok bulan bakawan baru

lailalah kutang barendo
nan tampuruang sayak babulu
lah maradah sarang tampuo
elok dicaliak lah dahulu

lailalah kutang barendo
nan tampuruang sayak babulu
lah tamanung gaek agogo
takano mudo nan dahulu

***

Terjemahan Lirik:

Pastilah yang bukan orang awak (orang Minang/ Bukit Tinggi) akan penasaran dengan arti dari lagu Kutang Barendo ini dan asumsi awal akan mengira bahwa lagu ini berbau pornografi karena terdapat lirik "kutang" atau "babulu" nya. Tunggu dulu, buang jauh-jauh pikiran yang aneh-aneh ya, karena jika kita sudah mengtahuinya ternyata arti dari lirik lagu ini jauh dari pornografinya. Bahkan sarat makna dan pembelajaran untuk kita, khususnya anak muda seperti TRE (hehehe, serasa masih muda nih *^_^*). Nah, langsung saja yuk kita simak terjemahan/ arti dari lirik Kutang Barendo.

Intro
(dilewat saja ya)

Reff:
lailalah kutang barendo: ya iyalah kutang/ BH yang berenda (ups, ini benar-benar kutang lho)
nan tampuruang sayak babulu: batok kelapa yang ada serabutnya (sebenarnya masih nyambung dengan lirik sebelumnya kalau diartikan secara konotasi)
lah tamanung nan tuo-tuo: yang tua-tua hanya bisa termenung
takana mudo nan dahulu: saat mengingat masa muda dahulu

lailalah kutang barendo:
nan tampuruang sayak babulu:
ranca manjadi sopir oto: lebih baik menjadi supir mobil (daripada diam di rumah/ jalan-jalan tanpa tujuan maksudnya)
tiok bulan bakawan baru: tiap bulan berkawan/ mempunyai teman yang baru

Beat:
antah manga gadih jo bujang: entah mengapa gadis dan bujang
lah gilo raun tiok, tiok hari: gila/ senang jalan-jalan setiap hari
talingo lah samo basubang: telinga sama-sama beranting/ memakai anting
nan bapakai imitasi: yang dipakai imitasi/ palsu (oalah, mau nampang kok gak punya modal ya)

saroman sajo kasadonyo: sama saja semuanya
baiak jantan baiak batino: baik yang laki-laki maupun yang perempuan
jalan sairing baduo-duo: jalan beriringan berdua-dua (hehehe, asal jangan pegangan tangan ya)
caliak dahulu mako disapo: dilihat dulu baru disapa (maksudnya kalau kita menyapa lihat dulu mana yang laki-laki dan mana yang perempuannya, karena zaman sekarang dua-duanya sama saja atau tidak bisa dibedakan, baik cara berpenampilannya maupun sama-sama suka bertingkah laku yang aneh-aneh kalau pacaran)

Coda:
lailalah kutang barendo:
lailalah kutang barendo:
nan tampuruang sayak babulu:
nan lah malang tibo di ambo: malangnya nasibku (gak mau ah, nasibmu saja)
tiok dapek indak katuju: tiap dapat (maksudnya pacar atau tiap kali pacaran) selalu tidak cocok

Beat:
caliak lagak urang (kini): lihat gaya anak zaman (sekarang)
antah apolah namonyo: entah apalah namanya (maksudnya nama gaya zaman sekarang, baik gaya berpenampilan maupun gaya berpacarannya)
lah malang nan gadih-gadih: kashian gadis-gadisnya
tiok diawai tiok bapunyo: tiap kali dekat tapi sudah ada yang punya (hihihi, kasihannya... untung TRE belum pernah mengalami seperti itu)

sajak dahulu sampai kini: sejak dahulu sampai sekarang
barulah kini mulai tampak: barulah sekarang mulai terlihat/ terjadi
lah manjadi bujang jo gadih: sudah menjadi bujang sama gadis (maksudnya baik laki-laki maupun perempan semakin menjadi-jadi)
banyak nan tuo basipakak: banyak orang tua jadi bertengkar (maksudnya karena tingkah laku seperti itu para orang tua menjadi bertengkar)

Reff:
lailalah kutang barendo:
nan tampuruang sayak babulu:
lah maradah sarang tampuo: mulai rendah sarang burung tempua (maksudnya karena pergaulan zaman sekarang membuat harga diri atau nilai kuantitas serta kualitas diri menjadi rendah)
elok dicaliak lah dahulu: bagusnya diliat lebih dahulu (nah, dengan demikian para orang tua atau orang yang ingin mencari pasangan hidup haruslah melihat/ mempelajari dahulu sebelum di akhirnya menyesal/ kecewa)

lailalah kutang barendo:
nan tampuruang sayak babulu:
lah tamanung gaek agogo: termenung para orang tua
takano mudo nan dahulu: teringat masa muda yang dahulu

Beat:
antah manga gadih jo bujang:
lah gilo raun tiok, tiok hari:
talingo lah samo basubang:
nan bapakai imitasi:

saromansa jo kasadonyo:
baiak jantan baiak batino:
dek tak tantu ujung pangkanyo: tidak tahu ujung pangkalnya (maksudnya pada akhirnya diri mereka mau dibawa ke mana)
sansaro juo jadinyo: sengsara juga jadinya (nah, makanya harus punya prinsip dalam hidup ini... ingat selalu ya, bahwa perempuan itu "membawa perut" dan laki-laki punya "seribu langkah")

Coda
Hot Beat
Reff
(dilewat saja ya)

Nah, bagaimana setelah mengetahui arti sesungguhnya dari lirik lagu Kutang Barendo ini. Jauh dari kesan pornografi dan bahkan sarat akan makna dan nasihat kan? Bisa kita simpulkan bersama bahwa ternyata lagu ini menceritakan tentang pergaulan anak muda pada zaman sekarang yang semakin berani dan sangat jauh berbeda dengan pergaulan para orang tua kita pada zaman dulu. Demikian saja pembahasan lirik lagu ini ya, kalau rekan-rekan Gelas Kosong berkenan dan berminat untuk mendengarkan lagunya (versi Tubagus Rangga Efarasti) atau mendengarkan lagu-lagu yang lainnya, langsung saja klik di SINI.

Semoga berkenan, bermanfaat dan mengispirasi ya.
Semoga damai bersama. Amin.
Berkarya untuk Bangsa yang Berbudaya dan Berkarakter

***

SHARE :
CB Blogger
Comments
0 Comments

Poskan Komentar

Berlangganan via Email

 
Copyright © 2014 Penyair Gelas Kosong. All Rights Reserved. Powered by Blogger
Design by Creating Website and CB Blogger